RSS Feed

>Elegi Taraweh dan Sahur Pertama di Perantauan

Posted on

>Catatan Ramadhan 1

Pagi semua…Huuuuw,untuk beberapa jam ke depan siapkan perut kita untuk ga kesentuh sama makanan dan minumanYap,selamat menunaikan ibadah puasa ramadhan yang pertama yaaach…

 Ini Ramadhan yg pertama, ya donk pastinya semalem pada taraweh. Dan pastinya masjid, mushola, ato tempat taraweh dmanapun penuh orang. Secara hari pertama, lagi pada semangat2nya…coba ntar pertengahan bulan…rame juga maksudnya (amiin). Anyway, semalem aq jg taraweh. Di surau deket kos, Surau An Nur namanya. Namanya juga surau ya, pasti ga kalah kecil sama mushola. Kalo di bandingin sama langgar deket rumah yach 3/4 nya lah. Uuuuuw,tapi jangan tanya jamaahnya. Full! Penuh, anak2 kecil di luar, bpk2, ibu2, remaja ada di dalem (aq masuk kategori remaja ya..hahaha,,,teteep).

Okelah ga mau alay, jamaahnya memang tak sebanyak klo dirumah. Bisa dibilang satu RT plus pendatang yang ngekos di wilayah RT itu…like me! Tapi ya, asal tau saja, bangunan di sini rata2 cuek bebek sama yang namanya ventilasi. Ventilasi,maaaan…itu penting banget! Dan meskipun kipas angin banyak bertengger, tetep aja y, berasa dikukus ne badan. Beneran ya, taraweh pertamaku di perantauan ini membuatku mandi keringat. Ini ga lebay lho y, ini kisah nyata,kawan…kisah nyata! Hiks..

Tapi, kemudian bpikir…jangan2 karna ga kebiasaan aja ya. Secara klo biasanya cuma 11 rakaat di rumah, di sini 23 rakaat. Yes, Dua-puluh-tiga!! Dengan surat yang pendek2, dan dibagi per 2 rakaat. Yach, berasa senam gtu deh. Bener2, bacaan aja blom slese kebaca  uda salam aja…

Bedewai,sebelum lanjut, critain dlu ya deskripsi shalat taraweh semalem::
4 rakaat isya’ – Doa (yang keras bgt si imamnya dan di’amin’i para makmum) – salam2’an – pengumuman iman dan penceramah – taraweh 2 rakaat x 10 (bacaan ‘qulhu’ dan surat2 amat pendek lain…dan jgn ngitung deh mendingan) – doa (lagi kek yang depan) – witir (2+1 rakaat) – doa (loudly again) – salam2an (lagi)

Yach, dibandingin klo di rumah yang efisien dan tenang (karna ga pake doa keras2), pengalaman pertama taraweh di sini lumayan buat ngosh2’an. Buuut, so far menikmati tiap perbedaan itu..Next rencana mo safari ramadhan deh, nyari yg 11 dan tenang kalo2 ada..hehe🙂




Nah, klo tadi taraweh pertama, ini cerita kedua, pengalaman sahur pertama di perantauan. karna imsak jam stengah lima lebih lima, aq sengaja memulai sahurku pukul 4 setelah ‘bertamu’ pd Yang Membuatku masih bisa bangun. Hoho, dengan berlagak bak bule, ku makan roti tawar dengan susu plus air mineral yang tinggal dikit. “Ah, klo sahabat Rasul aja bisa puasa hanya dengan sahur kurma aja, keadaanku pastinya lebih beruntung doooonk” pikirku.


Sambil ditemani suara suami tercinta (bersyukur masih bisa mendengar suaramu, suamiku sayank), habis juga roti yang awalnya uda aq curigai karna baunya agak berbeda ini. Pun dengan air mineral yang berasa oase di tengah ruangan dengan ventilasi minim..(balik lagi ke gaya arsitektur disini..hhhhffft). -,-‘
Nah, karna penasaran dg makanan pagi itu, sebelum beranjak, aq coba liat dlu bungkus roti yang di hadapan ku.. Daaaaaaan…GLEK…!!! “BERLAKU SAMPAI DENGAN 11-08-10″…Berpikir…dan memastikan dg tanya sm abi..Ya, itu hari ini. HARI INI!!! Jelas terpampang di bawah barkode di bungkus si roti yang dengan indahnya kumakan tadi. PANTESAN BAUNYA AGAK BEDA!!!!

 
Yach, emg blon expired, tapi makan sama dengan hari tanggal hari terakhir berlaku itu berarti makan makanan NYARIS BASI!! Haa, jadi tadi pagi tuh malah ngakak sendiri ngeliat tampang diri yang blo’on ga ketulungan…plis deh diin…no more ya..no more…skali sih lucu2 aja, klo di ulangi itu uda masuk kategori B (bego,bodo,dsb)..Jyaaaan…ngisin2i tenan..!

But, dg kejadian tadi pagi, jadi ngerasa bersyukur banget masih bisa makan. Thats why puasa mengajarkan kita merasakan lapar seperti halnya orang2 yang selama ini berjuang untuk sekedar mendapat sesuap nasi setiap harinya. Betapa bersyukurnya kita. Masih dikaruniai begitu banyak nikmat. Belu lagi klo di rumah, ada sayur, ada nasi, dan ada ibu yang selalu penuh kasih sayank mulai membangunkan sahur hingga memasakan sahur untuk kita…

Lalu dimana letak kita untuk tak bersyukur…Kejadian tadi pagi cukup membuahkan pelajaran. Baru sekali makan makanan di batas expired aja uda heboh, bayangin orang yang mengeruk sampah demi mendapat sisa nasi. Eh, ada lho, beberapa hr lalu aq melihatnya di pembuangan depan makam belanda deket kos. Bsoklah, klo ketemu lagi aq kenalan, eh ngga dink…tar deh klo ktemu aq ambil gambarnya..








Sooo, once more..
Nikmatilah puasa kita kawan…karna ini hanya akan kita nikmati sebulan saja, pun dengan janji pahala Allah luar biasa. . .SELAMAT BERPUASA….!!!! 

–semoga manfaat– v^_^v

About Orange

Istri dari suami yang super yang punya mimpi untuk PULANG dan menjadi pendamping hebat untuk suami. Masih punya cita2 untuk berkarya dirumah dengan menjadi ibu dari anak2 yang sholeh-sholehah. Namun, sekarang masih harus mengasah kesabaran untuk tetap belajar menjadi karyawan sebuah perusahaan dg jam kerja...Masyaallah...

One response »

  1. >Met Berpuasa jg umiQ cyang … spt yg pernah qt diskusikan kmren,qt beribadah d dimensi Allah yg berbeda tp tetep qt akn selalu deket … :)lain X lebih hati2 y cayng … untung masih ps expired-ny … dan juga tarawih dg rokaat berapa aj InsyaAllah ga` ad bedanya … Allah tidak tidur cyang, Bismilah yg penting kembali ke niatan qt untuk tetep Lillahita`ala ….jd ga` sabar untuk segera ketemu umi … miz U cyang🙂

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: